MENGAJAR SEBAGAI PROSES MENGATUR LINGKUNGAN

Kalau kita menganggap mengajar sebagai proses mengatur lingkungan, maka dalam kegiatan belajar mengajar atau dalam proses pembelajaran akan memiliki karakteristik sebagai berikut.

1. Proses Pembelajaran Berpusat pada Siswa (Student Centered)

Mengajar tidak ditentukan oleh selera guru, akan tetapi sangat ditentukan oleh siswa itu sendiri. Hendak belajar apa siswa dari topik yang harus di-pelajari, bagaimana cara mempelajarinya, bukan hanya guru yang menentu-kan akan tetapi juga siswa. Siswa memliki kesempatan untuk belajar sesuai dengan gayanya sendiri. Dengan demikian peran guru berubah dari peran se-bagai sumber belajar menjadi peran sebagai fasilitator, artinya guru lebih ba-nyak sebagai orang yang membantu siswa untuk belajar. Tujuan utama me-ngajar adalah membelajarkan siswa. Oleh sebab itu krtieria keberhasilan pro-ses mengajar tidak diukur dari sejauhmana siswa telah menguasai materi pe-lajaran akan tetapi diukur dari sejauhmana siswa telah melakukan proses be-lajar. Dengan demikian guru tidak lagi berperan hanya sebagai sumber bela-jar, akan tetapi berperan sebagai orang yang membimbing dan memfasilitasi agar siswa mau dan mampu belajar. Inilah makna proses pembelajaran berpu-sat kepada siswa (student oriented). Siswa tidak dianggap sebagai objek be-lajar yang dapat diatur dan dibatasi oleh kemauan guru, melainkan siswa di-tempatkan sebagai subjek yang belajar sesuai dengan bakat, minat dan ke-mampuan yang dimilikinya. Oleh sebab itu, materi apa yang seharusnya dipe-lajari dan bagaimana cara mempelajrinya tidak semata-mata ditentukan oleh keinginan guru, akan tetapi memperhatikan setiap perbedaan siswa.

2. Siswa sebagai Subjek Belajar

Dalam konsep mengajar sebagai proses mengatur lingkungan, siswa ti-dak dianggap sebagai organisme yang pasif yang hanya sebagai penerima in-formasi, akan tetapi dipandang sebagai organisme yang aktif, yang memiliki potensi untuk berkembang. Mereka adalah individu yang memiliki kemam-puan dan potensi.

3. Proses Pembelajaran Berlangsung di Mana Saja

Sesuai dengan karakteristik pembelajaran yang berorientasi kepada sis-wa, maka proses pembelajaran bisa terjadi dimana saja. Kelas bukanlah satu-satunya tempat belajar siswa. Siswa dapat memanfaatkan berbagai tempat be-lajar sesuai dengan kebutuhan dan sifat materi pelajaran. Ketika siswa akan belajar tentang fungsi pasar misalnya, maka pasar itu sendiri merupakan tem-pat belajar siswa.

4. Pembelajaran Berorientasi pada Pencapaian Tujuan

Tujuan pembelajaran bukanlah penguasan materi pelajaran, akan tetapi proses untuk merubah tingkah laku siswa sesuai dengan tujuan yang akan di-capai. Oleh karena itulah penguasaan materi pelajaran bukanlah akhir dari proses pengajaran, akan tetapi hanya sebagai tujuan antara untuk pembentu-kan tingkah laku yang lebih luas. Artinya, sejauh mana materi pelajaran yang dikuasai siswa dapat membentuk pola perilaku siswa itu sendiri. Untuk itulah metoda dan stretegi yang digunakan guru tidak hanya sekedar metode cera-mah, akan tetapi menggunakan berbagai metode, seperti diskusi, penugasan, kunjungan ke objek-objek tertentu dan lain sebagainya.

Sumber : http://goo.gl/idGiAH